Jurnal_Blog_Tugas_dan_Tanggung_Jawab_Manajer_Keuangan_dalam_Perusahaan-01

PENDIDIKAN KEWIRAUSAHAAN DAN PERAN UNIVERSITAS DALAM KEWIRAUSAHAAN

Oleh: Listiawati

Dosen Universitas Bina Bangsa (Uniba) Banten

Pendahuluan

Masalah khusus ini didedikasikan untuk menghasilkan peningkatan memahami bagaimana kewirausahaan dipahami dalam konteks universitas. Kehadiran kewirausahaan pendidikan di universitas meningkat pesat dalam 20 tahun terakhir tahun, dengan pertumbuhan posisi yang diberkahi dilapangan tumbuh dari 101 pada tahun 1991 menjadi 564 pada tahun 2003 di seluruh dunia, disertai dengan munculnya 44 jurnal didedikasikan untuk kewirausahaan (Hisrich, 2006). Meski pentingnya berwirausaha hingga modern ekonomi, peran universitas dalam mengembangkan suatu pola pikir wirausaha masih dalam perselisihan (Fayolle et al., 2006) dan masih ada pertanyaan apakah kewirausahaan pengajaran selaras dengan misi lembaga (Mwasalwiba, 2010), dengan keduanya positif (Kuttim et al., 2014; Martin et al., 2013) dan netral / negatif (Graevenitz et al., 2010; Lorz, 2011) efek pendidikan kewirausahaan dicatat.Ini semua berkontribusi untuk kebutuhan yang lebih besar fokus dalam diskusi tentang apakah dan bagaimana universitas harus berkontribusi pada kewirausahaan.

Dalam mengatasi kebutuhan ini, masalah khusus ini mencakup artikel tentang pengembangan kurikulum berbasis teknologi kewirausahaan, menerapkan pendekatan pemikiran desain, mengeksplorasi niat wirausaha siswa dan pada persyaratan kemampuan kritis untuk pemula juga ulasan menyeluruh tentang model bisnis universitas kewirausahaan.

Pentingnya kewirausahaan

Kewirausahaan semakin diakui untuk itu peran dalam menciptakan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi dan dalam meningkatkan daya saing suatu wilayah, negara bagian atau negara (Eropa Komisi, 2006; Zahra, 1991).

Pemerintah di sekitar dunia ingin merangkul kewirausahaan untuk memahami ini manfaat sebagai respons terhadap meningkatnya ketidakpastian ekonomi dan pengurangan hambatan perdagangan yang mengakibatkan peningkatan persaingan global (Henry et al., 2005).Kewirausahaan juga dihubungkan dengan yang lebih pribadi dan hasil sosial.Misalnya, mungkin membuka kunci pribadi potensial, membantu kepentingan masyarakat dan berkontribusi pada peningkatan kekayaan untuk orang miskin (Organisasi Gallup, 2007; Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), 2006).

Pada tingkat bisnis, merger, perampingan, usaha patungan, deregulasi dan privatisasi, antara lain, miliki menciptakan kebutuhan akan tenaga kerja yang fleksibel dan reaktif (Henry et al., 2005). Apalagi industri sedang diperas oleh siklus hidup produk yang lebih pendek yang memaksa organisasi untuk menjadi lebih inovatif.Karena alasan ini, ditambah dengan lingkungan yang selalu berubah, kewirausahaan telah semakin diakui sebagai keterampilan dan pengetahuan dibutuhkan oleh semua (Reynolds et al., 2002).Kemampuan kerja lulusan telah didefinisikan sebagai tujuan penting dari wilayah pendidikan tinggi Eropa (Asderaki, 2009; Komisi Eropa, 2006), dengan keterampilan kewirausahaan dan pengetahuan yang diakui sebagai penting untuk dipekerjakan serta wirausaha.

Kewirausahaan dengan demikian diidentifikasi sebagai peluang karir, dengan yang baru penciptaan usaha pada saat yang sama memperluas kemungkinan pekerjaan penduduk (Komisi Eropa, 2003) dan peluang untuk kebebasan pribadi (BMWi, 2012). Terutama di saat krisis keuangan, kewirausahaan adalah salah satu cara untuk menghindari pengangguran atau frustrasi terkait pekerjaan sambil mendukung pengembangan pribadi dan penawaran sarana pemenuhan diri (Komisi Eropa, 2003).

Agar pertumbuhan kewirausahaan tersebut terjadi, siswa perlu memiliki minat mereka dirangsang dalam topik kewirausahaan, dan itu terletak pada pemerintah dan lebih tinggi lembaga pendidikan untuk membangkitkan minat dan kesadaran tersebut (Schulte, 2006).

Peran Universitas Di Indonesia Dan Pengembangan Kewirausahaan

Perkembangan kewirausahaan semakin meningkat diakui sebagai bagian dari peran universitas (Gallup Organization, 2007; GEM, 2008, 2009).Ini dijalankan oleh akademisi dalam bentuk kewirausahaan akademik (Etzkowitz, 2001) dan oleh siswa dalam bentuk siswa atau lulusan kewirausahaan (Nabi dan Holden, 2008), sementara bertindak wirausaha semakin dibutuhkan semua kelompok pemangku kepentingan di universitas (Gibb dan Hannon, 2006) dan konsep universitas kewirausahaan (Etzkowitz, 1983) menyebar.Pendidikan, terutama disampaikan oleh universitas, sangat penting komponen dalam penciptaan dan pengembangan berkelanjutan sikap kewirausahaan (Gorman et al., 1997).

Pendidikan kewirausahaan telah ditemukan untuk membantu menumbuhkan sikap kewirausahaan pada orang muda (Gorman et al., 1997; Pittaway dan Cope, 2007). Sebuah studi tentang motivasi anak muda Eropa menyoroti peran pendidikan di Indonesia mengembangkan minat dalam kewirausahaan, dengan 44% dari 15 – 24 tahun percaya itu memiliki peran penting (Gallup Organisasi, 2007).

Tingkat pendidikan dan ketersediaan program pelatihan kewirausahaan juga telah ditemukan menjadi penentu keterampilan kewirausahaan (GEM, 2008, 2009).Selain itu, ada bukti yang cukup bahwa akademisi, umumnya melalui penelitian yang dilakukan di universitas, adalah sumber signifikan kegiatan kewirausahaan (D’Este dan Perkmann, 2011), dan bahwa peran mereka dalam merangsang kegiatan ekonomi menjadi lebih jelas 30 tahun terakhir.

Kegiatan kewirausahaan ini berkembang telah dimanifestasikan dalam peningkatan jumlah paten (Nelson, 2001), peningkatan pendapatan lisensi (Thursby et al., 2001) dan peningkatan jumlah pemintalan akademik dan start-up (Etzkowitz et al., 2000; Shane, 2005) juga lebih banyak penelitian terapan yang dilakukan dengan mitra dan keterlibatan konsultasi (Ferreira et al., 2006).Shane (2008) menetapkan pengaruh pendidikan pada sukses kewirausahaan dalam studinya tentang statistik AS pada pengusaha.

Di antara temuannya adalah (i) kesuksesan di Indonesia syarat kelangsungan hidup bisnis jauh lebih tinggi bagi mereka yang lulus dari sekolah menengah dan melanjutkan ke perguruan tinggi atau universitas; (ii) lulusan perguruan tinggi atau universitas kemungkinan akan mencapai 25% penjualan lebih besar dari putus sekolah menengah dan (iii) seseorang dengan gelar pascasarjana kemungkinan akan mencapai 40% lebih besar penjualan dari lulusan SMA. Selanjutnya, sebuah studi di 2009 bisnis pertumbuhan tinggi yang dibuat di Amerika Serikat selama 20 tahun sebelumnya menetapkan bahwa 85% telah dibuat oleh lulusan perguruan tinggi (Ekonom, 2009).

Luas dan sifat peran universitas dalam hal ini konteks masih sangat diperdebatkan dalam diskusi teoritis tentang paradigma ‘universitas kewirausahaan’, the Mission misi ketiga ’, model hel triple helix’ dan ‘sistem inovasi regional’. Sementara konsep-konsep ini telah memunculkan model baru keterlibatan universitas dalam kewirausahaan, peran universitas tidak sepenuhnya diterima.Ada masih ada keraguan apakah kewirausahaan seharusnya dianggap sebagai disiplin akademis (Hisrich, 2006). Sana adalah ketakutan bahwa konsentrasi pada kerjasama universitas-bisnis dan kegiatan wirausaha menggeser focus penelitian dan produksi pengetahuan dari masyarakat kepentingan terhadap kepentingan industri atau individu (Ssebuwufu et al., 2012).

Selanjutnya, beberapa penulis menyoroti masalah bagi akademisi dan siswa.Untuk akademisi, kegiatan kewirausahaan melalui spin-off atau start-up secara substansial dapat meningkatkan beban kerja mereka (Chatterton dan Goddard, 2000), dapat membatasi pengungkapan hasil penelitian (Carayol, 2003; Nelson, 2001) dan dapat membatasi produktivitas penelitian (Goldfarb, 2008) atau kesempatan untuk mempublikasikan (Carayol, 2003). Untuk akademisi dan mahasiswa, disana adalah potensi kerugian kesejahteraan ekonomi melalui kebangkrutan, dengan usaha teknologi khususnya yang berisiko (Horowitz Gassol, 2007; Levratto, 2013; Zahra et al., 2007)

Peran Khusus Universitas dalam Kewiraswastaan

Dalam konteks entrepreneurial university, yang modern universitas ditantang untuk berkontribusi secara lebih holistik pengembangan pengetahuan dan teknologi dan regional rantai inovasi (Storn, 2008) sementara tidak melihat kegiatan ini sebagai ancaman signifikan terhadap nilai-nilai akademik (Clark, 2004).Peran spesifik dan pentingnya kewirausahaan mekanisme dukungan di universitas disorot dalam laporan Mengembangkan Lulusan Wirausaha – Menempatkan Kewirausahaan di Pusat Pendidikan Tinggi (Herrmann et al., 2008).

Dalam pemberian kewirausahaan pendidikan dan pengembangan lulusan kewirausahaan, literatur menguraikan tiga peran utama:

  1. Mengembangkan pengajaran dan pembelajaran kewirausahaan praktik

Ada kebutuhan untuk menerapkan praktik kewirausahaan, termasuk pendidik multidisiplin, eksperimen dan penemuan, inovatif pedagogi, pendekatan pengalaman dan jangkauan crosscampus.Universitas sebagai institusi yang lebih tinggi pendidikan dapat mendorong siswa dengan menyediakan kepekaan wirausaha, pendidikan dan pelatihan (Lu¨thje dan Franke, 2003).

  1. Melibatkan pemangku kepentingan di dalam dan di luar universitas Universitas harus melibatkan pemangku kepentingan utama di dalam dan di luar universitas, termasuk fakultas akademik, wakil rektor, klub mahasiswa dan masyarakat, pengusaha dan bisnis lainnya. Ini kelompok bertindak sebagai ‘agen’ dalam menciptakan kewirausahaan kegiatan (Groen, 2005).
  2. Menciptakan lingkungan kelembagaan yang mendukung

Peran kunci universitas dalam kewirausahaan adalah menciptakan ekosistem kewirausahaan, yang melibatkan kepemimpinan yang terlihat, kejelasan tujuan, penanaman suatu budaya kewirausahaan dan pengembangan kapasitas (Herrmann et al., 2008).

Peran keempat dicatat oleh Gibb dan Hannon (2006): Ada banyak tekanan universitas untuk memainkan peran yang ditingkatkan dalam berkontribusi untuk daya saing internasional nasional ekonomi, terutama melalui komersialisasi penelitian yang dialihkan ke pemangku kepentingan daerah dalam bentuk paten dan lisensi atau melalui penciptaan spin-out.

Keempat peran ini memiliki dua tujuan utama: pengembangan pemikiran dan akting kewirausahaan melalui program dan kegiatan pendidikan dan dorongan dan dukungan dari inisiatif kewirausahaan untuk menciptakan lingkungan yang mendukung yang merangsang melalui pengembangan pengetahuan dan teknologi, pemangku kepentingan keterlibatan dan penyediaan sumber daya.

Universitas menjalankan peran yang mereka mainkan dalam kewirausahaan di Indonesia empat cara utama: melalui pendidikan kewirausahaan, pengembangan pemikiran dan akting kewirausahaan, mendukung kegiatan kewirausahaan dan kepemimpinan kewirausahaan.

  1. Penyediaan pendidikan kewirausahaan

Pendidikan kewirausahaan dapat memengaruhi pemikiran dan akting dari akademik atau siswa.Dalam hal akademisi, mental kewirausahaan dapat mengarah ke salah satu bentuk kerjasama universitas-bisnis. Untuk siswa, mungkin saja mengarah pada penciptaan usaha baru selama studi mereka, segera setelah lulus atau di beberapa titik di masa depan. Atau, itu memungkinkan mereka, sebagai karyawan, untuk mempengaruhi bisnis mapan untuk bertindak lebih berwirausaha (intrapreneurship) atau mungkin membuka peluang lain untuk individu (Gibb dan Hannon, 2006).

Fungsi pendidikan kewirausahaan ini bersifat dua dimensi, yang memengaruhi sisi permintaan dan penawaran.Pengajaran kewirausahaan ‘memasok’ atau lingkungan wirausaha hanya satu sisi dari persamaan – dan adalah kadang-kadang disebut sebagai ‘pendekatan top-down’ (Philpott et al., 2011).Tanpa pendorong kewirausahaan berbasis kebutuhan, siswa di negara-negara maju kurang melihat kebutuhan untuk mempelajari prinsip kewirausahaan dan minat siswa dalam mengurangi kewirausahaan (Davey et al., 2011).

Menciptakan pengakuan siswa tentang pentingnya kewirausahaan kompetensi dan perilaku untuk masa depan mereka sendiri bisa dibilang perlu sebanyak jika tidak lebih perhatian di Eropa. Ini adalah sisi permintaan dari pendidikan kewirausahaan, yang mencerminkan ‘Pendekatan bottom-up’ untuk merangsang motivasi (Philpott et al., 2011).

Faktor yang biasanya diabaikan di negara-negara tempat ada adalah sikap negatif terhadap kewirausahaan, keengganan terhadap risiko dan / atau ketakutan yang kuat akan kegagalan, yang mengakibatkan modal sosial negatif, adalah peran penting dari kepekaan dan minat membangun dalam menarik siswa untuk berwirausaha.

Meningkatkan ‘wadah’ pengusaha potensial, siswa membutuhkan keduanya kemauan dan kemampuan yang dirasakan untuk menjadi wirausaha.Dari sensibilisasi Perancis, yang berarti meningkatkan minat dan kesadaran, ‘kepekaan’ adalah tugas pertama dari universitas sehubungan dengan pendidikan kewirausahaan.Ini penting untuk membangun kesadaran siswa sebagai inisial langkah dalam mengembangkan keterampilan kewirausahaan pribadi.

Melalui program pendidikan kewirausahaan, maka, universitas dapat menumbuhkan minat dalam aktivitas kewirausahaan di Indonesia baik mahasiswa maupun akademisi dan karier wirausaha jalur pada siswa (Davey et al., 2011). Hasil seperti itu bisa saja dicapai melalui kursus kewirausahaan (Albert dan Marion, 1997; Fayolle, 2007), menciptakan ‘hands-on’ aktif komponen kursus yang secara signifikan dapat mempengaruhi semangat kewirausahaan (Fayolle dan Klandt, 2006), mengungkap keterampilan yang sebelumnya tidak dikenal (Fayolle dan Klandt, 2006) dan pengembangan kewirausahaan lingkungan (Gibb, 1993).

Sisi penawaran pendidikan kewirausahaan dilaksanakan melalui penyediaan pendidikan kewirausahaan.Didorong oleh pengakuan Schumpeter tentang keunikan kemampuan wirausaha, kelas universitas pertama di Indonesia kewirausahaan dimulai pada tahun 1940 (Katz, 2003).Bukan itu hingga 1960-an, bagaimanapun, kewirausahaan itu dianut lebih luas sebagai disiplin, dengan yang pertama profesor yang diberkahi (Gartner dan Vesper, 1994).

Menurut Data yang dihimpun oleh Hisrich, ada lebih dari 2220 kursus kewirausahaan di Indonesia lebih dari 1600 universitas dan perguruan tinggi di seluruh dunia (Hisrich, 2006), meskipun sebagian besar berada di Amerika Serikat. Di Eropa, pertumbuhan pendidikan kewirausahaan agak lambat dengan penerimaan yang lebih cepat di beberapa negara Eropa daripada di negara lain (mis. di Wales 100% dari semua lembaga dan di Inggris lebih dari 90% memberikan beberapa bentuk peluang untuk pendidikan kewirausahaan).

Dalam mengukur pengaruh yang dimiliki universitas, beberapa Temuan menyoroti peran pendidikan dapat dimainkan pada siswa kewiraswastaan.Kraaijenbrink et al. (2010) menemukan itu persepsi siswa tentang kewirausahaan dapat diubah, menekankan peran yang dapat dimainkan universitas dalam membina citra positif.Dalam menggarisbawahi peran pengasuhan universitas dalam membentuk karir kewirausahaan, Verheul et al. (2002) menyimpulkan bahwa kompetensi kewirausahaan siswa dan perilaku dapat dikembangkan melalui pendidikan.

  1. Pengembangan pemikiran kewirausahaan dan akting Kewirausahaan

Mengingat meningkatnya pengakuan keterampilan kewirausahaan, atribut dan perilaku sebagai kemampuan kerja dan kehidupan yang penting keterampilan untuk lulusan (Nabi dan Holden, 2008), universitas semakin dipandang memiliki peran sentral dalam membentuk kembali Sumber daya manusia Eropa.Dengan dua kelompok utama pendidikan kewirausahaan diidentifikasi, kursus ‘untuk’ dan ‘tentang’ kewirausahaan (Levie, 1999), mengembangkan kewirausahaan berpikir dan bertindak dalam lulusan dengan kuat dalam kelompok.

Namun, dalam pengembangannya pemikiran dan kewirausahaan bertindak dalam lingkungan universitas menyajikan angka tantangan. Jika kita menganggap universitas sebagai ‘luas, majemuk organisasi pembelajaran pemangku kepentingan kewirausahaan ‘(Gibb dan Haskins, 2013: 3), dan jika kita mempertimbangkan kembali dorongan belajar siswa melalui inovasi dan pedagogi pengalaman (Lu¨thje dan Franke, 2003), proses penghancuran kreatif (Schumpeter, 1942) menjadi premis pusat pendidikan, paling tidak karena dunia kehidupan kewirausahaan dianggap sebagai lingkungan di mana perubahan adalah satu-satunya yang konstan.

Hal ini dapat menimbulkan tantangan bagi beberapa universitas, terutama institusi besar, di mana perubahan lambat dan struktur hierarki yang tidak fleksibel dapat menghambat kemajuan.Pendidik perlu mengintegrasikan perubahan ke dalam lingkungan belajar dan mengembangkan jaringan informal antara mereka sendiri, siswa dan bisnis mereka (APPG, 2014; Wilson, 2012).

Jaringan pendidik kewirausahaan telah menjadi imperatif kebijakan internasional dan keberadaan semacam itu jaringan sekarang menjadi metrik evaluasi ketika melihat pembangunan negara (UNCTAD, 2012).Ini keharusanmeluas di luar sektor universitas dan ke sekolah dan pendidikan kejuruan, di mana pengembangan guru melalui jaringan yang bertukar pengalaman, pengetahuan dan materi telah dideskripsikan sebagai ‘prioritas absolut’ (Komisi Eropa, 2013, kata pengantar).

Persepsi ini berimplikasi pada peran guru dalam pengembangan kebijakan pendidikan, sebagai guru yang diberi informasi dan para pendidik pada gilirannya dapat menginformasikan pembuatan kebijakan dan bantuan untuk memicu perubahan budaya (Komisi Uni Eropa, 2013; UNCTAD, 2012).Mengukur pencapaian pelajar adalah satu bidang keprihatinan (Komisi Eropa, 2014) dan ketergantungan yang berlebihan pada metode penilaian tradisional (seperti ujian dan esai) dapat menghambat kemajuan (Pittaway dan Edwards, 2012).

Di sektor universitas Britania Raya, inisiatif yang dididik adalah pengembangan panduan nasional via lembaga penjaminan kualitas (QAA) untuk pendidikan tinggi, badan yang memantau dan memberi nasihat tentang standar dan kualitas masalah yang berkaitan dengan pendidikan universitas. Sebagai referensi utama, Pendidikan Perusahaan dan Kewirausahaan: Bimbingan untuk Penyedia Pendidikan Tinggi (QAA, 2012) mendefinisikan perilaku dan keterampilan yang giat dan menawarkan panduan tentang metode pengajaran dan penilaian siswa kinerja.

Dokumen ini tidak hanya digunakan untuk pengembangan kurikulum dan ekstrakurikuler tetapi juga menginformasikan inisiatif pelatihan guru tingkat universitas (Akademi Pendidikan Tinggi, 2014).Kesadaran, pengembangan pola pikir dan pengembangan kemampuan membutuhkan pendekatan pedagogis yang berbeda, tetapi semuanya mengandalkan pemahaman tentang otonomi yang perlu dikembangkan individu wirausaha untuk menjadi efektif.

Gagasan itu seorang pendidik universitas sebagai ‘bijak di atas panggung’ memberi jalan ke ‘panduan di samping’ yang memiliki jaringan yang baik dan bias dukungan panen (Jones et al., 2014). Manajemen perubahan karenanya bukan hanya tentang penataan dan peran lembaga; ini juga tentang memungkinkan kemampuan beradaptasi dan fleksibilitas di dalam kelas atau lingkungan belajar, di mana banyak cara untuk mengetahui (Marshall, 2011) membutuhkan keterampilan dan kepemimpinan belajar yang beragam untuk hasil belajar yang beragam (QAA, 2012).

Hal Ini bergeser fokus dari pengajaran ke pembelajaran dan karenanya penjadwalan kerja berbasis konten yang dirumuskan dan hasil pembelajaran yang telah ditentukan memberi jalan untuk lebih holistik dan lintas batas strategi. Pemecahan silo juga penting, karena tidak hanya disiplin dapat menjadi kewirausahaan tetapi batas antar disiplin juga bias menjadi tempat berkembang biak bagi inovasi (Amabile,1998; Simonton, 2000; Sternberg dan O’Hara, 1999).

Sampai saat ini, bagaimanapun, sistem pendidikan tinggi di Eropa cenderung tetap sangat terspesialisasi dan kekurangan luasnya itu, misalnya, institusi AS menawarkan melalui kursus elektif menawarkan wawasan yang lebih luas (Etzkowitz, 2014).

  1. Dorongan dan dukungan inisiatif kewirausahaan

Model ‘kewirausahaan dalam jaringan’ atau ‘4S’ (Groen,2011) adalah model proses sistem kewirausahaan berbasis sosial yang dikembangkan di University of Twente di AustraliaBelanda. Model ini terinspirasi oleh teori sistem sosial dan pendekatan proses kewirausahaan (Van derSijde dan Ridder, 2008). Universitas Twentependekatan menekankan bahwa peran universitas dalam pengembangansiswa wirausaha tidak dieksekusi melalui penawaranpendidikan, tetapi banyak cara dukungan yang mungkin dilakukan.

Pesan utama di sini adalah bahwa para pelaku sosial sistem mengejar motif serupa, selalu dengan tujuan mencapai peningkatan dalam situasi mereka melalui kegiatan kolaboratif. Sambil mengamati langkah-langkah dalam proses start-up, para model menggambarkan empat faktor yang dapat berdampak pada masing-masing panggung (Groen, 2005). Faktor-faktor ini harus beroperasi secara efektif bersama-sama untuk mencapai kesuksesan berkelanjutan dalam bentuk nilai penciptaan.

Faktor-faktor tersebut adalah: interaksi dengan jaringan lain (Modal sosial), posisi strategis seorang pengusaha (modal strategis), posisi ekonomi (modal ekonomi) dari wirausahawan potensial dan praktik wirausaha yang efektif dalam lingkungannya (modal budaya). Modal sosial mengacu pada jaringan wirausahawan, yang menempatkan mereka dalam hubungan langsung atau tidak langsung dengan pengusaha lain. Ini didefinisikan sebagai satu set jaringan hubungan, yang memungkinkan pengusaha untuk mengakses sumber daya manusia dan memungkinkan dia untuk mengambil keuntungan sumber daya tersebut melalui jaringan, meskipun sumber daya dapat dikontrol atau dimiliki oleh manusia. Itu semakin baik modal sosial, semakin positif dampaknya langkah-langkah proses.

Pengaturan dan pengejaran tujuan dikaitkan dengan modal strategis.Kategori ini termasuk faktor-faktor itu dapat mempengaruhi posisi strategis pengusaha.Ini termasuk misi atau visi, tujuan dan kekuatan pengusaha untuk menggunakan ini untuk membawa ide ke pasar. Modal strategis juga termasuk perencanaan proses pendirian atau dasar yang sebenarnya dari yang baru usaha. Semakin baik posisi strategis pengusaha, semakin besar kemungkinan keberhasilan implementasi ide di pasar.Efisiensi, kinerja dan faktor – faktor yang mempengaruhi posisi ekonomi pengusaha dirangkum sebagai modal ekonomi.

Jumlah ideal modal ekonomi adalah tergantung pada intensitas modal yang diperlukan dari setiap ide.Akhirnya, modal budaya dan pendidikan mencakup faktor-faktor yang berkontribusi pada pengetahuan pengusaha dan mencakup keterampilan, atribut, dan kompetensi. Juga dalam hal ini kategori adalah teknologi yang ada dan lingkungan budaya, dengan norma sosial, nilai dan strukturnya, di Indonesia dimana pengusaha beroperasi. Budaya dan pendidikan modal sangat memengaruhi sikap sosial dan pribadi aktivitas kewirausahaan (Groen et al., 2008).

  1. Kepemimpinan wirausaha

Drucker menulis bahwa ‘wirausahawan berinovasi’ dalam publikasi seminalinya, Innovation and Entrepreneurship (1985). Pernyataan sederhana ini menekankan dua poin utama:  pentingnya individu dalam merangsang inovasi dan perubahan dan perlunya cara berpikir dan berperilaku wirausaha untuk inovasi terjadi. Abad ke-21 pembaruan pada pernyataan Drucker dapat berupa ‘individu kewirausahaan merangsang inovasi’.

Pernyataan yang direvisi ini menyoroti perspektif yang lebih luas: inovasi tidak didorong hanya oleh pengusaha dan inovasi dapat terjadi dimanapun ada individu yang menunjukkan kapasitas kewirausahaan di berbagai konteks dan budaya / lingkungan sosial. Ungkapan ‘kepemimpinan kewirausahaan’ menyatukan dua konsep substantif kewirausahaan dan kepemimpinan.Kepemimpinan sangat kontekstual dan, dalam lingkungan yang tidak pasti, tidak dapat diprediksi dan kompleks, para pemimpin harus berwirausaha.

Semua pengusaha kemungkinan besar untuk menampilkan kualitas dan perilaku kepemimpinan. Kita akan berpendapat bahwa kepemimpinan kewirausahaan adalah apa yang sekarang diperlukan di universitas: peluang dan risiko baru berlimpah dan tata kelola lembaga perlu mengadopsi kualitas dan perilaku kepemimpinan kewirausahaan. Literatur tentang topik ini relatif jarang, dan memang sudah ada sebelumnya telah dicatat sebagai area penelitian yang terabaikan (Antonakis dan Autio, 2007).

Roomi and Harrison (2011) memberikan analisis yang berguna dari literatur yang relevan di dalamnya eksplorasi konsep dan, yang terpenting, bagaimana hal itu harus diajarkan.Roomi dan Harrison mengutip penelitian sebelumnya oleh Gupta et al. (2004) yang mengeksplorasi kepemimpinan kewirausahaan sebagai seperangkat perilaku. Artikel lain menilainya oleh memeriksa kasus-kasus pengusaha mapan. Kohen (2004) berpendapat bahwa konteksnya adalah kunci, merujuk pada ‘iklim’ dan mencatat bahwa itu dapat menentukan kewirausahaan.kepemimpinan dan atau digerakkan olehnya. Jadi, berwirausaha pemimpin dapat eksis di banyak tingkatan dalam suatu organisasi.

Gagasan kepemimpinan kewirausahaan di pendidikan tinggi adalah tidak dieksplorasi dalam karya ini.Meskipun kepemimpinan kewirausahaan adalah konstruk baru-baru ini, itu adalah fenomena global yang berkembang. Di Amerika, Eropa dan Asia, misalnya, sekarang ada institut dan pusat yang didedikasikan untuk itu. Lebih banyak penelitian telah muncul dalam beberapa tahun terakhir (lihat, mis.Bouman dan Koopmans, 2010; Greenberg et al., 2011; Okello, 2014) karena memiliki jangkauan luas program akademik di Amerika Serikat, Eropa dan Amerika Afrika, termasuk gelar Master di Inggris.

Konsep ini juga diterapkan dalam konteks pemimpin gereja, pembangunan pedesaan dan ‘dewi-preneur’.Ada berbagai model dan kerangka kerja untuk kepemimpinan kewirausahaan yang pada dasarnya membedakan konsep dari bentuk tradisional kepemimpinan manajerial atau korporatis.Berkenaan dengan peran universitas dalam pengembangan kewirausahaan, kepemimpinan kewirausahaan adalah, pertama, kapasitas pribadi yang penting untuk dipelajari dan dikembangkan oleh siswa dan lulusan dan karenanya merupakan bagian dari kerangka kerja dibahas di atas.Kedua, itu adalah komponen kunci dari universitas kewirausahaan.

Pola pikir kewirausahaan dan perilaku lebih cenderung berkembang di tempat-tempat yang kondusif untuk belajar melalui dan dari pengalaman, eksperimen, bermain dan gagal, di mana ada panutan dan contoh, dan di mana kewirausahaan dinormalisasi dan tidak dipandang sebagai subversive. Kepemimpinan kewirausahaan dapat bersifat top-down dan dari bawah ke atas. Di puncak lembaga, pemegang jabatan senior dan tim manajemen perlu memberikan penjelasan yang jelas visi kewirausahaan di universitas, mengartikulasikan komitmen universitas dan menunjukkan pentingnya kewirausahaan untuk masa depan lembaga dan para siswa dan lulusannya. Visi ini kemudian diterjemahkan ke dalam strategi, sasaran, rencana, dan indikator kinerja utama yang diformalkan yang menyaring infrastruktur kelembagaan, menyediakan mekanisme penilaian yang efektif kemajuan dengan agenda kewirausahaan.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *